Menghapus Kernel Lama

Periksa kernel yang dipakai saat ini:

uname -r

Menampilkan kernel yang ada

sudo dpkg --list 'linux-image*'|awk '{ if ($1=="ii") print $2}'|grep -v `uname -r`

Hapus versi kernel yang lebih kecil dari versi kernel yang dipakai dengan cara

sudo apt purge linux-image-[versi kernel]

Jalankan autoremove

sudo apt autoremove

Update Grub

sudo update-grub

Reboot apabila perlu

sudo reboot

Tulipomania

Terjemahan dari Buku Extraordinary Popular Delusions and the Madness of Crowds oleh Charles Mackay, LL.D.


Quis kehebohan o cives! – Lucan.


Tulip, – dinamai demikian, konon, dari kata Turki, menandakan sorban, – diperkenalkan ke Eropa Barat sekitar pertengahan abad ke-16. Conrad Gesner, yang mengklaim pantas membawanya ke reputasi, – sedikit bermimpi tentang keributan luar biasa yang dibuatnya di dunia, – mengatakan bahwa dia pertama kali melihatnya pada tahun 1559, di sebuah taman di Augsburg, milik kepada Penasihat Herwart yang terpelajar, seorang pria yang sangat terkenal pada zamannya karena koleksi barang-barang eksotik yang langka. Umbi dikirim ke pria ini oleh seorang teman di Konstantinopel, di mana bunganya telah lama menjadi favorit. Dalam kurun waktu sepuluh atau sebelas tahun setelah periode ini, tulip banyak dicari oleh orang-orang kaya, terutama di Belanda dan Jerman. Orang-orang kaya di Amsterdam mengirim umbi langsung ke Konstantinopel, dan membayar harga yang paling mahal untuk mereka. Akar pertama yang ditanam di Inggris dibawa dari Wina pada tahun 1600. Sampai tahun 1634 reputasi tulip setiap tahun meningkat, sampai dianggap sebagai bukti rasa tidak enak pada siapa pun yang beruntung karena tidak memiliki koleksi tulip tersebut. Banyak orang terpelajar, termasuk Pompeius de Angelis dan Lipsius of Leyden yang terkenal, penulis risalah “De Constantia”, sangat menyukai tulip. Kemarahan karena memiliki mereka segera menangkap masyarakat kelas menengah, dan pedagang dan pemilik toko, bahkan dari kalangan moderat, mulai bersaing satu sama lain dalam kelangkaan bunga-bunga ini dan harga yang tidak masuk akal yang mereka bayarkan untuk mereka. Seorang pedagang di Harlaem diketahui membayar setengah dari kekayaannya untuk satu akar – bukan dengan desain untuk menjualnya lagi untuk mendapatkan keuntungan, tetapi untuk tetap di konservatorinya sendiri untuk kekaguman pada kenalannya.Orang akan mengira bahwa pasti ada suatu kebajikan besar dalam bunga ini sehingga membuatnya begitu berharga di mata orang-orang yang begitu bijaksana seperti orang Belanda; tetapi ia tidak memiliki keindahan maupun wangi bunga mawar – hampir tidak seperti keindahan dari “kacang manis, manis”; juga tidak bertahan lama. Cowley, memang benar, sangat memuji. Dia berkata– “Tulip berikutnya muncul, di seluruh dunia gay, Tapi ceroboh, penuh kebanggaan, dan penuh permainan; Dunia tidak bisa menunjukkan pewarna tapi di sini ada tempatnya; Tidak, dengan campuran baru, dia bisa mengubah wajahnya ; Ungu dan emas keduanya di bawah perawatannya- Sulaman terkaya yang dia suka pakai; Satu-satunya studinya adalah untuk menyenangkan mata, Dan untuk mengungguli sisanya dalam perhiasan. ” Ini, meskipun tidak terlalu puitis, adalah deskripsi seorang penyair. Beckmann, dalam History of Inventions, melukisnya dengan lebih tepat, dan dalam prosa lebih menyenangkan daripada puisi Cowley. Dia berkata, “Ada sedikit tanaman yang memperoleh, melalui kecelakaan, kelemahan, atau penyakit, begitu banyak variasi seperti tulip. Ketika tidak dibudidayakan, dan dalam keadaan alaminya, warnanya hampir satu, memiliki daun besar, dan sangat panjang. batang. Bila telah dilemahkan oleh penanaman, itu menjadi lebih menyenangkan di mata penjual bunga. Kelopaknya kemudian lebih pucat, lebih kecil, dan lebih beragam rona; dan daun memperoleh warna hijau yang lebih lembut. Demikianlah mahakarya budaya ini, semakin indah ternyata, semakin banyak semakin lemah, sehingga, dengan keterampilan terbesar dan perhatian paling cermat, ia hampir tidak dapat ditransplantasikan, atau bahkan tetap hidup. “Banyak orang tumbuh secara tidak sadar terikat pada apa yang memberi mereka banyak masalah, karena seorang ibu sering lebih mencintai anaknya yang sakit dan selalu sakit lebih baik daripada keturunannya yang lebih sehat. Berdasarkan prinsip yang sama, kita harus menjelaskan encomia tak pantas yang ditimbulkan pada bunga-bunga rapuh ini. Pada tahun 1634, kemarahan orang Belanda untuk memilikinya begitu besar sehingga industri biasa di negara itu terabaikan, dan penduduk, bahkan sampai ampasnya yang paling rendah, memulai perdagangan tulip. Ketika mania meningkat, harga bertambah, sampai, pada tahun 1635, banyak orang diketahui menginvestasikan uang sebanyak 100.000 florin untuk membeli empat puluh akar. Kemudian menjadi perlu untuk menjualnya menurut beratnya dalam perits, bobot kecil kurang dari sebutir biji-bijian. Sebuah tulip dari spesies yang disebut Admiral Liefken, dengan berat 400 perits, bernilai 4400 florin; seorang Admiral Von der Eyk, dengan berat 446 perits, bernilai 1.260 florin; satu shilder 106 perits bernilai 1.615 florin; raja muda dengan 400 perits, 3000 florin, dan, yang paling berharga dari semuanya, Sempre Augustus, dengan berat 200 perits, dianggap sangat murah dengan harga 5.500 florin. Yang terakhir banyak dicari, dan bahkan bohlam yang lebih rendah bisa berharga 2000 florin. Diceritakan bahwa, pada suatu waktu, pada awal tahun 1636, hanya ada dua akar dari deskripsi ini yang dapat dimiliki di seluruh Belanda, dan yang bukan yang terbaik. Satu dimiliki oleh seorang dealer di Amsterdam, dan yang lainnya di Harlaem. Para spekulan begitu cemas untuk mendapatkannya sehingga satu orang menawarkan harga sederhana dari dua belas hektar tanah untuk membangun tulip Harlaem. Yang dari Amsterdam dibeli seharga 4600 florin, satu gerbong baru, dua kuda abu-abu, dan satu set baju zirah lengkap. Munting, seorang penulis yang rajin pada hari itu, yang menulis volume folio seribu halaman pada tulipomania, telah menyimpan daftar berbagai artikel berikut, dan nilainya, yang diberikan untuk satu akar tunggal dari spesies langka yang disebut viceroy.


: – florin.

Dua butir gandum ………….. 448

Empat dari gandum hitam ……. 558

Empat sapi gemuk ………….. 480

Delapan babi gemuk ………… 240

Dua belas domba gemuk ……… 120

Dua hogsheads of wine ………. 70

Empat bir bir ……………… 32

Dua ton mentega …………… 192

Seribu lbs. keju ………….. 120

Tempat tidur lengkap ………. 100

Satu setelan pakaian ……….. 8O

Cangkir minum perak ………… 6O

—– 2500 —–

Orang-orang yang telah absen dari Belanda, dan yang memiliki kesempatan untuk kembali ketika kebodohan ini mencapai puncaknya, kadang-kadang dibawa ke dalam dilema yang canggung karena ketidaktahuan mereka. Ada contoh lucu dari jenis yang terkait dalam Perjalanan Blainville. Seorang pedagang kaya, yang membanggakan dirinya tidak sedikit pada tulip-tulipnya yang langka, pada suatu kesempatan menerima kiriman barang dagangan yang sangat berharga dari Levant. Intelijen kedatangannya dibawa oleh seorang pelaut, yang menampilkan dirinya untuk tujuan itu di rumah penghitungan, di antara bal barang-barang dari setiap deskripsi. Pedagang itu, sebagai imbalan atas beritanya, dengan murah hati memberinya hadiah ikan haring merah yang enak untuk sarapannya. Tampaknya, kelasi itu sangat menyukai bawang, dan melihat bohlam yang sangat mirip bawang tergeletak di konter pedagang liberal ini, dan berpikir, tidak diragukan lagi, sangat tidak sesuai dengan tempatnya di antara sutra dan beludru, dia licik. mengambil kesempatan dan menyelipkannya ke dalam sakunya, sebagai kesenangan untuk ikan haringnya. Dia pergi dengan hadiahnya, dan melanjutkan ke dermaga untuk makan sarapan. Punggungnya hampir tidak berubah ketika pedagang kehilangan Semper Augustus-nya yang berharga, senilai tiga ribu florin, atau sekitar 280 pound sterling. Seluruh bangunan langsung gempar; pencarian dilakukan di mana-mana untuk mendapatkan akar yang berharga, tetapi tidak dapat ditemukan. Hebatnya kesusahan hati pedagang itu. Pencarian itu diperbarui, tetapi sekali lagi tidak berhasil. Akhirnya seseorang berpikir tentang pelaut itu. Pedagang yang tidak bahagia itu melompat ke jalan atas saran yang jelas. Rumah tangganya yang ketakutan mengikutinya. Pelaut, jiwa yang sederhana! tidak memikirkan penyembunyian. Ia ditemukan diam-diam duduk di atas seutas tali, mengunyah potongan terakhir “bawang” -nya. Dia tidak pernah bermimpi bahwa dia telah makan sarapan yang biayanya mungkin membuat seluruh awak kapal selama dua bulan; atau, seperti yang diungkapkan oleh pedagang yang dijarah itu sendiri, “mungkin telah berpesta dengan mewah Pangeran Oranye dan seluruh istana Stadtholder.” Anthony menyebabkan mutiara dilarutkan dalam anggur untuk meminum kesehatan Cleopatra; Sir Richard Whittington sangat luar biasa dalam menghibur Raja Henry V; dan Sir Thomas Gresham meminum berlian, dilarutkan dalam anggur, untuk kesehatan Ratu Elizabeth, ketika dia membuka Pertukaran Kerajaan: tetapi sarapan orang Belanda yang nakal ini juga sama nikmatnya. Dia juga memiliki keunggulan dibandingkan pendahulunya yang boros: permata mereka tidak meningkatkan rasa atau kemanfaatan anggur mereka, sementara tulipnya cukup lezat dengan ikan haring merahnya. Bagian bisnis yang paling tidak menguntungkan baginya adalah, bahwa dia tetap di penjara selama beberapa bulan, atas tuduhan kejahatan, yang disukai oleh pedagang untuk melawannya.Kisah lain diceritakan tentang seorang pengelana Inggris, yang tidak kalah menggelikan. Pria ini, seorang ahli botani amatir, kebetulan melihat akar tulip tergeletak di konservatori seorang kaya Belanda. Karena mengabaikan kualitasnya, dia mengeluarkan pisau lipatnya, dan melepaskan mantelnya, dengan tujuan untuk membuat percobaan di atasnya. Ketika dengan cara ini dikurangi menjadi setengah dari ukuran aslinya, dia memotongnya menjadi dua bagian yang sama, membuat sepanjang waktu banyak komentar yang dipelajari tentang penampilan tunggal dari bohlam yang tidak diketahui. Tiba-tiba pemiliknya menerkamnya, dan, dengan amarah di matanya, bertanya apakah dia tahu apa yang telah dia lakukan? “Mengupas bawang yang paling luar biasa,” jawab sang filsuf. “Hundert tausend duyvel,” kata orang Belanda itu; “Itu adalah Laksamana Van der E. yck.” “Terima kasih,” jawab pengelana itu, mengeluarkan buku catatannya untuk membuat memorandum yang sama; “apakah laksamana ini umum di negara Anda?” “Kematian dan iblis,” kata orang Belanda itu, menyambar kerah pria ilmu pengetahuan yang tercengang itu; “Datanglah ke hadapan sindik, dan Anda akan lihat.” Terlepas dari protesnya, pengelana itu digiring melewati jalan-jalan, diikuti oleh segerombolan orang. Ketika dibawa ke hadapan hakim, dia belajar, dengan ketakutannya, bahwa akar yang telah dia percobaan bernilai empat ribu florin; dan, terlepas dari semua yang bisa dia desak untuk meringankan, dia dimasukkan ke dalam penjara sampai dia menemukan sekuritas untuk pembayaran sejumlah ini. Permintaan tulip dari spesies langka meningkat pesat pada tahun 1636, sehingga pasar reguler untuk dijual didirikan di Bursa Efek Amsterdam, di Rotterdam, Harlaem, Leyden, Alkmar, Hoorn, dan kota-kota lain. Gejala perjudian sekarang, untuk pertama kalinya, menjadi nyata. Para pedagang saham, yang selalu waspada terhadap spekulasi baru, sebagian besar berurusan dengan tulip, menggunakan semua cara yang mereka ketahui dengan baik bagaimana cara menggunakannya, untuk menyebabkan fluktuasi harga. Pada awalnya, seperti dalam semua maniak judi ini, kepercayaan diri berada pada puncaknya, dan semua orang memperoleh keuntungan. Para pembuat tulip berspekulasi tentang naik turunnya saham tulip, dan mendapat untung besar dengan membeli saat harga turun, dan menjualnya saat naik. Banyak orang tiba-tiba menjadi kaya. Sebuah umpan emas tergantung menggoda di hadapan orang-orang, dan, satu demi satu, mereka bergegas ke pasar tulip, seperti lalat di sekitar pot tanaman honeypot. Setiap orang membayangkan bahwa hasrat terhadap tulip akan bertahan selamanya, dan bahwa orang kaya dari setiap bagian dunia akan mengirim ke Belanda, dan membayar berapa pun harga yang diminta untuk itu. Kekayaan Eropa akan terkonsentrasi di pantai Zuyder Zee, dan kemiskinan dibuang dari iklim yang disukai di Belanda. Bangsawan, warga negara, petani, mekanik, pelaut, bujang, pelayan, bahkan pembersih cerobong asap dan wanita pakaian tua, mencoba-coba tulip. Orang-orang dari semua kelas mengubah properti mereka menjadi uang tunai, dan menginvestasikannya dalam bunga. Rumah dan tanah ditawarkan untuk dijual dengan harga yang sangat rendah, atau diberikan sebagai pembayaran dari tawar-menawar yang dilakukan di pasar tulip. Orang asing menjadi terpesona dengan kegilaan yang sama, dan uang mengalir ke Belanda dari segala penjuru. Harga kebutuhan hidup naik lagi sedikit demi sedikit; rumah dan tanah, kuda dan kereta, dan segala jenis kemewahan, naik nilainya, dan selama beberapa bulan Belanda tampak seperti ruang depan Plutus. Operasi perdagangan menjadi begitu luas dan rumit, sehingga dirasa perlu untuk menyusun kode hukum sebagai pedoman bagi para dealer. Notaris dan juru tulis juga ditunjuk, yang mengabdikan diri secara eksklusif untuk kepentingan perdagangan. Penunjukan notaris publik hampir tidak dikenal di beberapa kota, yaitu notaris tulip yang merebut tempatnya. Di kota-kota yang lebih kecil, di mana tidak ada pertukaran, kedai utama biasanya dipilih sebagai “tempat pertunjukan”, di mana tinggi dan rendah ditukar dengan tulip, dan menegaskan tawar-menawar mereka atas hiburan mewah. Makan malam ini kadang-kadang dihadiri oleh dua atau tiga ratus orang, dan vas besar tulip yang sedang mekar penuh, ditempatkan secara berkala di atas meja dan pinggir, untuk kepuasan mereka selama jamuan makan.Akan tetapi, akhirnya, yang lebih berhati-hati mulai melihat bahwa kebodohan ini tidak akan bertahan selamanya.Orang kaya tidak lagi membeli bunga untuk disimpan di kebun mereka, tetapi untuk menjualnya lagi dengan harga sen. persen. keuntungan. Terlihat bahwa seseorang pada akhirnya harus kalah dengan ketakutan.Saat keyakinan ini menyebar, harga jatuh, dan tidak pernah naik lagi. Keyakinan hancur, dan kepanikan universal melanda para dealer. A setuju untuk membeli sepuluh Sempre Augustine dari B, masing-masing seharga empat ribu florin, enam minggu setelah penandatanganan kontrak. B sudah siap dengan bunganya pada waktu yang ditentukan; tetapi harganya turun menjadi tiga atau empat ratus florin, dan A menolak membayar selisihnya atau menerima tulip itu. Orang yang mangkir diumumkan hari demi hari di semua kota di Belanda. Ratusan orang yang, beberapa bulan sebelumnya, mulai meragukan bahwa ada yang namanya kemiskinan di tanah itu, tiba-tiba mendapati diri mereka memiliki beberapa umbi, yang tidak akan dibeli oleh siapa pun, meskipun mereka menawarkannya dengan seperempat dari jumlah tersebut. mereka telah membayarnya. Jeritan kesusahan bergema di mana-mana, dan setiap pria menuduh tetangganya.Beberapa orang yang berusaha memperkaya diri mereka sendiri menyembunyikan kekayaan mereka dari pengetahuan sesama warga mereka, dan menginvestasikannya dalam bahasa Inggris atau dana lainnya. Banyak yang, untuk musim yang singkat, telah muncul dari jalan hidup yang lebih sederhana, terlempar kembali ke ketidakjelasan aslinya. Pedagang besar direduksi menjadi pengemis, dan banyak perwakilan dari garis keturunan bangsawan melihat kekayaan rumahnya hancur tak bisa ditebus.Ketika alarm pertama mereda, para pemegang tulip di beberapa kota mengadakan pertemuan publik untuk memikirkan tindakan apa yang terbaik untuk diambil guna memulihkan kredit publik. Secara umum disepakati, bahwa deputi harus dikirim dari semua bagian ke Amsterdam, untuk berkonsultasi dengan pemerintah tentang beberapa obat untuk kejahatan. Pemerintah pada awalnya menolak untuk ikut campur, tetapi menyarankan para pemegang tulip untuk menyetujui beberapa rencana di antara mereka sendiri. Beberapa pertemuan diadakan untuk tujuan ini; tetapi tidak ada tindakan yang dapat dibuat untuk memberikan kepuasan kepada orang-orang yang tertipu, atau bahkan memperbaiki sebagian kecil dari kerusakan yang telah dilakukan. Kata-kata keluhan dan celaan ada di mulut setiap orang, dan semua pertemuan adalah yang paling bergolak. Namun, akhirnya, setelah banyak pertengkaran dan niat buruk, disepakati, di Amsterdam, oleh para deputi yang berkumpul, bahwa semua kontrak yang dibuat pada puncak mania, atau sebelum bulan November 1636, harus dinyatakan batal dan batal, dan bahwa, dalam perjanjian yang dibuat setelah tanggal tersebut, pembeli harus dibebaskan dari perjanjian mereka, dengan membayar sepuluh persen. ke vendor. Keputusan ini tidak memberikan kepuasan.Para pedagang yang memiliki tulip di tangan, tentu saja, tidak puas, dan mereka yang telah berjanji untuk membeli, menganggap diri mereka sendiri tidak diperlakukan dengan baik. Tulip yang tadinya bernilai enam ribu florin, sekarang akan dibeli seharga lima ratus; sehingga komposisinya sepuluh persen. seratus florin lebih dari nilai sebenarnya. Tindakan atas pelanggaran kontrak diancam di semua pengadilan negara; tetapi yang terakhir menolak untuk menyadari transaksi perjudian.Masalah ini akhirnya dirujuk ke Dewan Provinsi di Den Haag, dan dengan yakin diharapkan bahwa kebijaksanaan badan ini akan menemukan suatu ukuran yang dapat digunakan untuk memulihkan kredit. Ekspektasi berada di atas jangkauan untuk keputusannya, tetapi tidak pernah datang. Para anggota terus berunding minggu demi minggu, dan akhirnya, setelah memikirkannya selama tiga bulan, menyatakan bahwa mereka tidak dapat menawarkan keputusan akhir sampai mereka memiliki lebih banyak informasi. Namun, mereka menyarankan bahwa, sementara itu, setiap vendor harus, di hadapan saksi, menawarkan tulip secara alami kepada pembeli dengan jumlah yang disepakati. Jika yang terakhir menolak untuk menerimanya, mereka mungkin akan dijual melalui pelelangan umum, dan kontraktor asli bertanggung jawab atas perbedaan antara harga aktual dan yang ditetapkan. Ini persis rencana yang direkomendasikan oleh para deputi, dan yang sudah terbukti tidak berhasil. Tidak ada pengadilan di Belanda yang akan memberlakukan pembayaran. Pertanyaan itu muncul di Amsterdam, tetapi para hakim dengan suara bulat menolak untuk ikut campur, dengan alasan bahwa hutang yang dikontrak dalam perjudian bukanlah hutang dalam undang-undang.Jadi masalahnya berhenti. Untuk menemukan obatnya berada di luar kekuasaan pemerintah. Mereka yang tidak cukup beruntung untuk memiliki simpanan tulip di tangan pada saat reaksi tiba-tiba dibiarkan menanggung kehancuran mereka secara filosofis; mereka yang menghasilkan keuntungan diizinkan untuk menyimpannya; tetapi perdagangan di negara itu mengalami guncangan parah, yang sudah bertahun-tahun sebelum pulih.Contoh Belanda ditiru sampai batas tertentu di Inggris. Pada tahun 1636, tulip dijual secara publik di Bursa London, dan para pekerja mengerahkan seluruh kemampuannya untuk meningkatkannya ke nilai fiktif yang mereka peroleh di Amsterdam. Di Paris juga para pekerja berusaha keras untuk membuat tulipomania. Di kedua kota itu mereka hanya berhasil sebagian.Namun, kekuatan teladan membawa bunga menjadi sangat disukai, dan di antara kelas orang tertentu tulip sejak saat itu dihargai lebih tinggi daripada bunga lainnya di ladang. Belanda masih terkenal karena keberpihakan mereka kepada mereka, dan terus membayar harga yang lebih tinggi untuk mereka daripada orang lain. Seperti orang Inggris yang kaya membanggakan kuda pacuannya yang bagus atau foto-foto lamanya, begitu pula orang Belanda yang kaya itu memuja tulipnya.Di Inggris, pada zaman kita, meski kelihatannya aneh, tulip akan menghasilkan lebih banyak uang daripada pohon ek. Jika bisa ditemukan, rara in tetris, dan hitam seperti angsa hitam yang disinggung Juvenal, harganya akan sama dengan selusin hektar jagung. Di Skotlandia, menjelang penutupan abad ketujuh belas, harga tulip tertinggi, menurut otoritas seorang penulis dalam suplemen edisi ketiga “Encyclopedia Britannica”, adalah sepuluh guinea. Nilai mereka tampaknya telah berkurang sejak saat itu hingga tahun 1769, ketika dua spesies paling berharga di Inggris adalah Don Quevedo dan Valentinier, yang pertama bernilai dua guinea dan yang terakhir dua setengah guinea. Harga-harga ini tampaknya minimum. Pada tahun 1800, harga umum adalah lima belas guinea untuk satu bohlam. Pada tahun 1835, begitu bodohnya para peternak, sehingga umbi dari spesies yang disebut Miss Fanny Kemble dijual melalui pelelangan umum di London seharga tujuh puluh lima pound. Yang lebih mencengangkan adalah harga tulip yang dimiliki seorang tukang kebun di King’s Road, Chelsea. Dalam katalognya, itu diberi label dua ratus guinea! Demikianlah sekuntum bunga, yang untuk kecantikan dan wewangiannya dilampaui oleh bunga mawar yang melimpah di taman, – nosegay yang bisa dibeli dengan harga satu sen, – dihargai dengan jumlah yang akan memberi seorang pekerja yang rajin dan keluarganya. makanan, pakaian, dan penginapan selama enam tahun! Jika chickweed dan groundsel menjadi mode, orang kaya, tidak diragukan lagi, akan bersaing satu sama lain dalam menghiasi taman mereka dengan mereka, dan membayar harga yang paling mahal untuk mereka. Dengan melakukan itu, mereka tidak akan lebih bodoh dari pada pengagum tulip. Harga umum bunga-bunga ini saat ini bervariasi dari lima hingga lima belas guinea, sesuai dengan kelangkaan spesiesnya

Ichimoku

Ichimoku

Indikator Ichimoku dikembangkan oleh seorang jurnalis bernama Goichi Hosoda dan dimuat dalam bukunya yang diterbitkan pada tahun 1969. Asal nama “Ichimoku Kinko Hyo” merupakan gabungan dari “Ichimoku” yang berarti “sekilas”, “Kinko” bermakna “Keseimbangan dalam sekilas”, dan “Hyo” bermakna “Grafik”. Secara harfiah, artinya “Equilibrium chart at a glance”.

Indikator
Indikator Ichimoku terdiri dari lima baris yang semua dapat berfungsi sebagai garis support atau resistance yang fleksibel:
– Tenkan-Sen adalah garis konversi, warna biru
– Kijun-Sen adalah garis dasar, warna merah)
– Senkou Span A adalah span utama A, batas hijau Kumo (awan)
– Senkou Span B adalah span utama B, batas merah Kumo (awan)
– Chikou Span adalah Lagging span, warna coklat

Kumo
Kumo (awan) adalah elemen sentral dari sistem Ichimoku dan merupakan area support atau resistance . Hal ini dibentuk oleh Senkou Span A (span utama A) dan Senkou Span B (span utama B). Kumo berwarna hijau jika Senkou Span A (span utama A) berada di atas Senkou Span B (span utama B). Kumo (awan) bewarna merah jika Senkou Span B (span utama B) di atas Senkou Span A (span utama A).

Trend
Menentukan arah trend dan koreksi:
– Harga bergerak di atas awan menunjukkan uptrend (tren naik)
– Harga bergerak di bawah awan menunjukkan downtrend (tren turun)
– Harga bergerak di dalam awan menunjukkan tren menyamping (sideways)
– Cloud berubah dari hijau ke merah menunjukkan koreksi selama uptrend
– Cloud berubah dari merah ke hijau menunjukkan koreksi pada kondisi downtrend

Membaca Sinyal:
Tenkan-Sen (garis konversi) upcrossing (melintasi dari bawah ke atas) Kijun-Sen (garis dasar) adalah sinyal untuk membeli
Tenkan-Sen (garis Konversi) downcrossing (melewati dari atas ke bawah) Kijun-Sen (garis dasar) adalah sinyal untuk menjual
Sinyal jual/beli kuat jika terjadi di atas atau di bawah awan
Sinyal jual/beli kurang dapat diandalkan jika terjadi di dalam awan
Strong Bullish Signal (Tren naik kuat) jika Kumo (awan) berada di bawah harga, sementara Tenkan Sen (garis konversi) berada di atas Kijun Sen (garis dasar) dan Chikou Span juga berada di atas harga.
Medium Bullish Signal (Tren naik dengan kekuatan sedang) jika Kumo (awan) berada di bawah harga, Tenkan-Sen (garis konversi) di atas Kijun-Sen (garis dasar) tetapi berada di dalam Kumo. Sedangkan Chikou Span berada di atas harga.
Weak Bullish Signal (Tren naik lemah) jika Kumo (awan) berada di atas harga, Tenkan-Sen (garis konversi) di atas Kijun Sen (garis dasar, tetapi di bawah Kumo. Sementara Chikou Span berada di atas harga.
Strong Bearish Signal (Tren turun dengan sangat kuat) jika Kumo (awan) berada di atas harga, sementara Tenkan-Sen (garis konversi) berada di bawah Kijun-Sen (garis dasar dan Chikou Span juga berada di bawah harga.
Weak Bearish Signal (Tren turun secara lemah) jika Kumo (awan) berada di bawah harga, sedangkan Tenkan-Sen (garis konversi) di bawah Kijun-Sen (garis dasar) namun di atas Kumo. Chikou Span berada di bawah harga.

Support dan Resistance
Menentukan support dan resistance:
Senkou Span A berfungsi sebagai garis support pertama untuk uptrend
Senkou Span B berfungsi sebagai garis support kedua untuk uptrend
Senkou Span A berfungsi sebagai garis resistance pertama untuk downtrend
Senkou Span B berfungsi sebagai garis resistance kedua untuk downtrend

Formula Standard:
Tenkan-Sen: (HIGHEST HIGH + LOWEST LOW)/2, dengan periode standar 9.
Kijun Sen : (HIGHEST HIGH + LOWEST LOW)/2, dengan periode standar 26.
Chikou Span : Harga penutupan dan digeser ke belakang sebanyak 26 periode.
Senkou Span A : (TENKAN SEN + KIJUN SEN)/2 kemudian di majukan sebanyak 26 periode.
Senkou Span B : (HIGHEST HIGH + LOWEST LOW)/2 dari 52 candle terakhir yang kemudian dimajukan sebanyak 26 periode.