Monthly Archives

13 Articles

Rahasia Windows XP Games

Minesweeper

Reveal Mines
caranya:
– minimize/ tutup semua applikasi
– start => games => minesweeper
– ketik xyzzy
– pencet + tahan tombol shift (pokonya tahan aja terus shiftnya)
– gerakin mouse kursornya ke kotak2 yg ada di minesweeper
ntar lo bakalan ngeliat titik putih kecil di pojok kiri atas desktop screen lo, titik ini bakal brubah jadi hitam kalo mousenya ada di atas ranjaunya (A.K.A mines).
karena titiknya kecil bgt, disarankan, ganti background desktop lo ke warna yg lebih solid, biar keliatan titiknya (klo wa backgroundnya emang warna item, jadi langsung kliatan pas dicoba)

Pinball

Extra Balls
– ketik 1max pada waktu mulai bola yg baru

Gravity Well
– ketik gmax pada waktu mulai game yg baru buat aktifin Gravity Well (harus new game)

Instant Promotion
– ketik rmax pada waktu mulai game yg baru buat langsung di promosiin (klo ini mulai ball ke 2 juga bisa)

Skill Shot
– pada waktu launch new ball, jangan terlalu keras, ini supaya bolanya jatuh lagi kebawah. ada 6 palang yg jadi kuning kalo di lewatin. Usahakan bolanya hanya sampai palang ketiga buat dapetin skor 75.000 poin. (klo ini sih dah pada tau semua kan).
ke 1: 15,000 poin
ke 2: 30,000 poin
ke 3: 75,000 poin
ke 4: 30,000 poin
ke 5: 15,000 poin
ke 6: 7,500 poin

Test Mode
– ketik hidden test pada waktu mulai game yg baru buat aktifin Test Mode.
– sekarang tinggal drag aja tuh bola pke mouse.

Unlimited Balls
– ketik bmax pada waktu mulai game baru.
(ini sih ga rame kata gue, soale ga bisa game over). tar klo bolanya jatuh, bakalan muncul lagi dari lobang wormhole, ga ada abisnya.

FreeCell

Instant Win
– tahan CTRL + SHIFT + F10 setelah game dimulai.
– pilih ABORT, pada saat ditanya mau Abort, Retry, ato Ignore
– trus pindahin aja salah 1 kartu, langsung menang deh

Hidden Game Modes
– di “Game” menu, pilih “select Game”
– masukin angka -1 atau -2 (gue dah nyobain, tp lieur ah)

Solitaire

Instant Win
– tekan ALT + SHIFT + 2 pada waktu game udah mulai

Draw single cards in a Draw Three game
– tahan CTRL + ALT + SHIFT pada waktu drawing kartu baru

Infinite Points
– draw minimal 2 kali
– tahan CTRL, lalu drag salah satu kartu kebawah
– pencet key “A”, lalu lepaskan dragnya
– lo bakalan dapet 10 poin
(ga disaranin klo yg ini, bikin eror doank, wkwkwk)

Infinite points trick II
– pertama2, di “Game” menu, pilih “Option”, pastikan pilihan “Timed game” diceklis
– menangin game seperti biasa
– setelah menang, klik aja solitaire screennya.
– muncul pop-up buat maen lagi, pilih NO
– lalu pke instant win ( ALT + SHIFT + 2)
– nambah deh skornya
(mendingan yg ini, bisa diulang2 terus)

Hearts

See your opponents’ cards
klo yg ini, pke registry hack:
– START => RUN => REGEDIT
– HKEY_CURRENT_USER => Software => Microsoft => Windows => CurrentVersion => Applets => Hearts
– klik kanan => NEW => String Value
– beri nama ZB
– beri valuenya 42
– selesai.
– buka gamenya (START => GAMES => HEART)
– setelah masukin nama, tekan CTRL + SHIFT + ALT + F12
– kliatan deh kartu musuhnya

 

Sumber: kaskuser

Mendirikan Perseroan Terbatas (PT)

Pengalaman dari seorang kaskuser yang mau membuat PT untuk sebuah perusahaan konstruksi

Emang bener gw awalnya rencananya mau buat cv bukan PT..
Tapi setelah nanya ama beberapa sesepuh dan baca2 Gw pikir lebih baik buat PT aja langsung… Alasannya karena Gapensi dan lpjk menginstrusikan untuk pekerjaan konstruksi agar dikerjakan oleh perusahaan yang sudah berbadan hukum… bukan apa2 bro masalahnya agar kita pribadi atau pemilik nantinya ga keseret2 seandainya ada masalah.. jadi ga campur aduk antara pribadi dan perusahaan…. dan kayanya emang lebih meyakinkan klo kita pake PT untuk mencari proyek2 konstruksi..

Emang pusing dan hampir putus asa untuk membangun PT ini… Gw mau share pengalaman gw ini…
1. Pertama gw mikir nama yang keren bin mantab pertamanya sih PT KATARA SAKTI

2. trus cari notaris buat akte… (ktp pendiri ama duit 7jtan) jadinya sebulanan.. Tapi untuk awal2nya lo udah dikasih akte pendirian ( blm berbadan hukum) untuk ngurus2 yg lainnya sambil nunggu akte yang berbadan hukum disahkan pengadilan n menteri.

3. Agar aktenya bisa disahkan ama notaris gw perlu beri bukti setoran modal dasar min 50jt

4. Untuk setoran modal dasar harus buka rekening dibank atas nama PT itu… hanya bisa rekening giro syarat buat rekening atas nama perusahaan… NPWP perusahaan, Akte pendirian sama ktp pendiri,
( ini yg sempet buat spaneng…. untuk pengesahan akte oleh menteri dan pengadilan perlu setoran modal dasar… sementara untuk setor modal dasar perlu buka rekening giro perusahaan dan harus ada akte yg TELAH disahkan oleh menteri dan pengadilan.. nah loh.. akhirnya gw pake surat keterangan dari notaris tujuan buat rekening giro itu…)

5.buat Npwp pribadi syarat ktp ama keterangan domisili.. gampang sehari jadi…
Untuk Npwp perusahaan syarat akte pendirian yg tadi sama ktp pendiri perusahaan
( gw 2x buat npwp perusahaan Yang pertama ini ga pake syarat cuma akte pendirian ama ktp pendiri n surat domisili.. nah karena npwp yang awal alamatnya salah… gw pindah alamat.. akhirnya ngulang lagi.. dan ternyata sekarang perlu SPT PBB tempat domisili kantor gw..
kata bapaknya yang kurus dan berkumis itu
” maaf pak ini kebijakan baru hasil rapat 2 hari yg lalu”.. duh. . .

Akhirnya gw yang bener2 buta masalah pajak mencari2lah apa itu SPT PBB….

guess what… ternyata tanah yang mau gw pake tempat kantor itu belum bayar pbb dari 4 tahun yang lalu… mau ga mau urus yg namanya SPPT PBB…

Ternyata Gw harus ganti nama PT gw… dari hasil itung2an numerologi dan tirakat 5hari 5malam serta mandi kembang gw ngerasa kayanya ga bagus…
Akhirnya berubahlah namanya dari pt katara sakti menjadi PT KATARA RAYA…
jadi sebenarnya gw 3x ganti npwp perusahaan.. huehehe….

Ganti akte lagilah gw… bayar ulang uang pendaftaran ama notaris 385rb
hiks…

Anggap lah akte dah jadi … NPWP dah jadi…. sekarang gw masih harus cari yang namanya
SIUJK Surat Ijin Usaha Jasa Konstruksi
SIUJK ini perlu SITU (Surat Ijin Tempat Usaha)/ HO
SITU perlu IMB
IMB perlu SPT PBB
SIUJK juga perlu Akte pendirian, KTP pendiri, KTP dewan Direksi, SKA dan SKT
SKA ( baru buat ama om… jadi gw ikut asosiasi penyedia jasa konstruksi ngurusnya disitu bayar 1jtan.. nah karena gw tamat kurang lebih baru 1,5tahunan belum nyampe 2 tahun gw hanya bisa dapet SKA pemula yg masa berlakunya hanya satu tahun tembusannya kelpjk)
Surat keterangan dari lpjk
Perlu juga SBU
dan masih ada beberapa lagi
Kecuali SKA dan SKT semua ini formulirnya didapat dan disahkan didinas perijinan.

Buset dah surat2 yang ga jelas…. n sebenarnya gw masih mentok di SPT PBB huahahaha…

doain gw yah sodara2ku tercinta…

sebenarnya gampang aja sih tinggal suruh penyedia jasa yang bisa bantu buat akte npwp siup siujk situ imb dsb dsb itu… tapi biayanya pasti akan berlipat2…….
gw rasa lebih baik buat modal dasar
dan ini proses pembelajaran dan pendewasaan buat gw..

Saran dari gw yang mau buat PT yg bergerak dibidang penyediaan jasa konstruksi
baca buku tentang undang2 perseroan terbatas bila perlu hapalin titik komanya… hee…
yang kedua tentang manajemen konstruksi…. tentang struktur organisasi n penempatan dewan direksi..
analisis struktur ama kalkulus ntaran aja dulu…. semangat dan mohon sama Yang Diatas… karena cobaan dan godaan untuk stuck bakal sangat beraddddddd…

Jangan takut peluang kerja banyak apalagi pilihan naiknya harga BBM agar pemerintah punya dana untuk membiayai proyek pembangunan2.. Jdi proyek tetep banyak bro.. hanya gw ikut berduka cita ama yang salah buat RAP sebelum kenaikan bbm ini.. keep survive…

kemarin gw ke aceh proyek gila2an disana… gw liat di PU paling kecil 1milyar.
Civil ga ada matinya deh

Mohon maap kepanjangan…

c2k3sakti

Polikarbonat (Polycarbonate)

Polikarbonat (polycarbonate) merupakan salah satu jenis dari thermoplastic polimer. Sifatnya mudah dikerjakan (easily worked), dicetak (easily moulded) dan mudah terbentuk dengan panas (easily thermoformed). Material ini banyak digunakan pada industri kimia modern. Material ini memiliki identifikasi kode plastik 7.
plastics 7
Polikarbonat lebih banyak dikenal sebagai penutup atap. Sebenarnya ada banyak kegunaan bahan yang kuat dan tahan panas ini.
Mungkin anda sudah sering melihat penutup atap pergola yang terbuat dari bahan semitransparan berwarna-warni.
Mungkin juga anda sudah sering mendengar orang menyebut bahan ini dengan nama polikarbonat. Tetapi apa sebenarnya bahan yang berasal dari kata polycarbonate dalam bahasa Inggris ini?
Polikarbonat yang sering disebut juga sebagai engineering plastic ini merupakan hasil sintesa minyak bumi dan gas.
Sebenarnya material ini sudah ditemukan di AS, dan Jerman sejak tahun 1956. tetapi baru masuk ke Indonesia sekitar pertengahan 1980-an.

Lebih Kuat
Material ini sangat kuat. Bahan ini 250 kali lebih kuat dibandingkan kaca, dan 20 kali lebih kuat dibandingkan akrilik.
Mengapa kedua bahan ini yang dijadikan perbandingan? Kaca dan akrilik merupakan bahan transparan yang banyak digunakan untuk berbagai keperluan. Polikarbonatpun memiliki sifat transparan yang setara dengan kaca, namun punya kekuatan lebih baik.
Selain kuat, polikarbonat juga tahan panas, alias baru meleleh sampai 2000 derajat celcius. Bila material ini terbakar, lelehannya tidak akan menyebar. Karena transparan, kuat dan tahan panas. Polikarbonat banyak digunakan untuk jendela pesawat terbang, tameng huru hara, gallon air minum, serta botol susu. Dengan kekuatan seperti ini, material ini segera dimanfaatkan sebagai pengganti kaca, misalnya untuk atap transparan maupun partisi ruang. Lalu apa bedanya dengan lembaran fiberglass yang juga digunakan untuk keperluan serupa? Jika terpapar panas matahari selama 3 tahun, fiberglass yang berasal dari serat kaca akan jadi getas (rapuh dan mudah patah). Bahan dasar polikarbonat yang berbeda membuatnya tidak getas meskipun terus menerus dijemur.

Lembaran yang Fleksibel
Sebagai material bangunan, polikarbonat dibuat dalam bentuk lembaran berukuran 2,1m x 11m. ketebalan dan bentuk yang tersedia cukup beragam. Ada yang berupa lembaran bergelombang, lembaran datar, serta lembaran berongga. Dibandingkan dengan yang lainnya, yang paling istimewa adalah jenis berongga.
Masing-masing jenis itu memiliki ketebalan yang beragam. Untuk polikarbonat yang berupa lembaran bergelombang, ketebalan materialnya hanya 0,8mm. Sedangkan yang berbentuk lembaran datar, ketebalannya 1,1mm. Jenis yang berongga paling beragam, ketebalannya mulai 5mm samapai 16mm. Karena tipis, material ini dapat dilekukkan secara fleksibel. Material inipun sangat ringan, per m2 bobotnya hanya 1,2 kg (Densitas (ρ) polikarbonat = 1200 – 1220 kg/m3). Agar lebih mudah dipadankan dengan bangunan yang sudah ada, polikarbonat tersedia dalam berbagai warna, mulai dari yang bening, abu-abu, hijau, biru, merah muda, sampai warna keperakan dan keemasan. Untuk warna, produsen polikarbonat tertentu memberikan jaminan selama 10 tahun atas pudarnya warna.

Bahan polikarbonat ternyata dapat dieksplorasi menjadi berbagai bentuk desain untuk rumah. Apa saja aplikasinya?
Teknologi bahan ‘plastik’ polikarbonat masih terus berkembang. Saat ini masyarakat lebih banyak mengenal polikarbonat sebagai bahan penutup atap carport. Padahal polikarbonat berpotensi untuk diolah menjadi bentuk-bentuk desain yang menarik dan dapat diterapkan di rumah.
Perkembangan pemakaian polikarbonat di Indonesia memang agak terlambat dibandingkan dengan negara-negara lain. Tapi lebih baik terlambat, daripada tidak sama sekali bukan? Berikut ini adalah beberapa aplikasi bahan polikarbonat yang dapat diterapkan di rumah.

Anak Tangga
Mirip seperti pada lantai, polikarbonat pada anak tangga harus memiliki ketebalan tertentu (minimal 16mm) agar kuat ketika dipijak. Wujud plastiknya yang semi transparan membuat seseorang biasanya akan merasa ragu ketika menaikinya. Sebenarnya dengan didukung oleh struktur tangga dan rangka polikarbonat, kita tidak perlu khawatir dengan kekuatannya. Ruang anda bisa terkesan sangat futuristic dengan anak tangga polikarbonat.

Furnitur
Material untuk furniture seperti kayu atau logam dapat dikombinasikan dengan lembaran polikarbonat. Beberapa contoh yang sudah ada, polikarbonat biasanya dipakai pada bagian-bagian tertentu saja seperti ambalan pada lemari, pintu lemari, atau bagian lain. Perpaduan tersebut menghasilkan furniture dengan tampilan modern dan hi-tech.

Partisi Interior
Pembatas ruang dari polikarbonat telah banyak dipakai pada interior kantor. Tapi bukan tidak mungkin bila anda mengaplikasikannya di rumah. Partisi polikarbonat cocok untuk interior yang modern. Bahan ini memiliki efek tembus pandang serta mampu membentuk pencahayaan yang unik, sehingga dapat menciptakan suasana ruang yang berkesan hi-tech. Sifatnya yang tahan air membuat bahan ini bisa juga diterapkan di area yang basah dan lembab seperti kamar mandi.

Penutup Atap/Kanopi
Sampai saat ini, polikarbonat masih popular digunakan sebagai penutup atap kanopi, gazebo, carport, skylight, bahkan atap jembatan penyeberangan. Sayangnya, desain bentuk atap yang umum dipakai di rumah-rumah masih ‘standar’, belum terlalu berani mencoba desain-desain yang unik. Recommend Penulis, Polikarbonat untuk kanopi:
1. Twinlite 5mm untuk kanopi, warna gray, garansi 10 tahun
2. Solarlite (merk lokal) lebih murah, garansi 5 tahun
polikarbonat

Greenhouse
Setiap lembar polikarbonat memiliki kemampuan untuk menahan panas dan sinar ultra violet yang berbahaya bagi makhluk hidup. Namun sifatnya yang transparan masih dapat meneruskan cahaya lainnya. Oleh sebab itu, bahan polikarbonat cocok bila dipakai untuk rumah kaca (greenhouse), yakni tempat/ rumah untuk menyemaikan tanaman yang ruang dalamnya dapat diatur intensitas cahaya, suhu, dan kelembabannya.

Lantai
Aplikasi polikarbonat pada lantai belum banyak diterapkan di rumah, tapi sudah dipakai untuk dekorasi stand pameran dan lantai panggung. Bahan polikarbonat yang semi transparan dapat menciptakan efek lighting yang menarik dari arah bawah, sehingga tampilan ruang menjadi glamour dan meriah. Untuk lantai, ketebalan polikarbonat harus mencapai 16mm. Jika kita ingin membuat suasana di salah satu sudut rumah terlihat berbeda, lantai polikarbonat bisa dicoba.

Pintu dan Jendela
Daun pintu/ jendela dari polikarbonat dapat diaplikasikan di ruang-ruang yang semi privat, karena bayangan orang di baliknya masih terlihat samar-samar.

Interaksi material dengan bahan lainnya
Material yang akan merusak polikarbonat:
* Alkali bleaches seperti sodium hypochlorite
* Acetone
* Acrylonitrile
* Ammonia
* Amyl acetate
* Benzene
* Bromine
* Butyl acetate
* Sodium hydroxide
* Chloroform
* Dimethylformamide
* Concentrated hydrochloric acid
* Concentrated hydrofluoric acid
* Iodine
* Methanol
* Methyl ethyl ketone
* Styrene
* Tetrachloroethylene
* Toluene
* Concentrated sulfuric acid
* Xylene
* Cyanoacrylate monomers

Material yang memerlukan perhatian khusus apabila kontak dengan polikarbonat:
* Cyclohexanone
* Diesel oil (solar)
* Formic acid
* Gasoline
* Glycerine
* Heating oil
* Jet fuel
* Concentrated perchloric acid
* Sulfur dioxide
* Turpentine

Material yang aman bagi polikarbonat:
* Acetic acid (asam asetat)
* Ammonium chloride
* Antimony trichloride
* Borax in H2O
* Butane
* Calcium chloride
* Calcium hypochlorite
* Carbon dioxide
* Carbon monoxide
* Citric acid 10%
* Copper(II) sulfate
* Ethyl alcohol, i.e. ethanol 95%
* Ethylene glycol
* Formaldehyde 10%
* Hydrochloric acid 20%
* Hydrofluoric acid 5%
* Isopropyl alcohol
* Mercury
* Methane
* Oxygen
* Ozone
* Sulfur
* Urea
* Air pada suhu kamar (di atas 60 derajat akan menyebabkan degradasi hidrolisis)

Sumber:

Link Produsen:
http://www.impack-pratama.com/twinlite.html

Stainless Material

 

Rangkuman Diskusi Mailing List Migas Indonesia – Mei 2003

 

Sumber: www.migas-indonesia.com/files/article/Stainless_Material.doc

 

Pertanyaan :
(Agus Rusmiaji – Pauwels Travo Asia)

 

Apakah stainless steel 304 & 316 itu pasti mempunyai sifat A MAGNET?

 

 

Tanggapan 1 :
(Rudi S Rachmat – MIDC)

 

Stainless steel 304 dan 316 termasuk jenis austenitic stainless steel yang tidak bersifat magnetis karena pengaruh kandungan unsur Nickel antara 8 -13 mass%. Mekanisme austenitic stainless steel tidak bersifat megnetik yaitu unsur Nickel yang berkisi FCC mempromote terbentuknya phasa austenit dengan cara merubah phasa feritic(BCC) menjadi phasa gama (FCC) austenit.

 

alpha (BCC) + Ni (FCC) –> Gama (FCC) Austenit

 

Batas minimum kestabilan phasa austenit untuk karbon = 0.03%, Chrom 17 – 21% dan Molibdenum = 2-3% untuk austenitic stainless steel, yaitu minimum kandungan Nickel 8%. Semakin banyak unsur Nickel maka semakin luas phasa austenit atau semakin stabil phasa austenit, oleh karena itu stainless steel tersebut semakin semakin ulet dan tahan magnit. Semakin sedikit kandungan Nickel di stainless steel atau kurang dari 8% maka semakin mempromote terbentuknya phasa ferit yang bersifat magnetik. Unsur unsur yang mempromote terbentuknya phasa ferit yaitu C, Cr, Mo dan unsur-unsur pembentuk karbida lainnya.

 

>Apakah stainless steel 304 & 316 itu pasti mempunyai sifat A MAGNETIS?

 

Lazimnya stainless steel 304 & 316 bersifat tidak magnetik, oleh karena itu pemesan 304 &316 selalu membawa magnet untuk mengecek hasilnya. Kenyataanya, dilapangan saat pembuatan autenitic stainless steel agak susah. Contoh, hasil pemeriksaan spectrometer sedikit kelebihan unsur C, untuk mencapai target komposisi C tersebut caranya diholding , sedangkan temperatur pembuatan sekitar 1650 C, kalau diholding lama ada unsur lain masuk dari lining. Atau kandungan Nickel banyak lossesnya pada saat peleburan maka austenitic stainless steel yang bersifat non magnetik tidak terjadi. Oleh karena itu pengendalian komposisi, temperatur, atmosfir tungku peleburan, proses, SDM dan peralatan sangat menentukan keberhasilan pembuatan stainless steel.

 

Ada kasus yang bagus di kota Toms, Siberia, Rusia. Dengan kondisi ekonomi yang serba terbatas, tetapi SDM yg kuat, disiplin keras dalam proses dan pemelihara peralatan yang teratur dan benar. Hasil stainless steel buatan Toms kualitasnya bisa diandalkan.

 

 

Tanggapan 2 :
(Agus Rusmiaji – Pauwels Travo Asia)

 

Terima kasih atas jawaban yang bapak berikan. Pertanyaan tambahan dari saya adalah;

Okey dilapangan kita sudah mendapatkan st-steel 304 & 316 yang A- Magnetis (dengan menggunakan magnet untuk mengeceknya). Pertanyaan saya: Apakah sifat A-magnetis dari st-steel ini bisa berganti menjadi sifat magnetisbila material ini di gabungkan / di sambung dengan mild-steel biasa melalui proses pengelasan (electric welding)?

 
 

 

Tanggapan 3 :
(Rudi S Rachmat – MIDC)

 

Untuk dibase metal stainless steel yang mempunyai sifat non magnetik, diposisi yang jauh dari efek las… sifatnya akan tetap non magnetik… Tetapi didaerah lasan dan HAZ… little bit complicated… karena ada penambahan logam tambah (filler metal)… komposisi logam las… prosedur pengelasan… Pre-Heat…PWHT…akan mempengaruhi sifat mekanik, sifat fisik termasuk struktur…. Seperti yang telah saya paparkan terdahulu… apabila.. pengelasannya komposisinya tidak sama dengan base metal stainless steel… kecenderungannya non magnetic berubah menjadi magnetik di daerah lasan … sangat mungkin terjadi karena C, Si, Cr dan unsur pembentuk karbida… yang terkandung di filler metal akan mempromote fasa ferit yang bersifat magnetik…. belum perbedaan struktur oleh karena itu memerlukan PWHT dll.

 

Nah sekian dulu dari saya….mudah mudahan ada manfaatnya. Karena pertanyaan ini terkait ke bidang pengelasan…. Silahkan moderator bidang pengelasan dan para ahlinya untuk menambahkan

 

 

Tanggapan 4 :
(Farid Moch. Zamil – Mexo Inoxprima)

 

Saya hanya ingin menambahkan apa yang telah disampaikan oleh Pak Rudi Rahmat untuk masalah stainless steel yang mempunyai sifat non magnetic dampaknya terhadap pengelasan (welding). Dari paparan yang telah disampaikan oleh Pak Rudi jelas type AUSTENITIC – NON MAGNETIC dan perlu diketahui juga bahwa semua jenis Stainless steel dapat disambung dan diperbaiki dengan berbagai proses pengelasan. Faktor utama yang perlu diperhatikan adalah KETAHANAN KOROSI DI DAERAH LAS (WELD) dan HEAT AFFECTED ZONE (HAZ). Perlu diingat juga AUSTENITIC pada umumnya memiliki struktur FASA TUNGGAL dengan adanya fasa tunggal inilah selama pengelasan akan dapat terbentuk KRISTAL FERRITE dimana fasa ferrit akan dapat membentuk ASA MAGNETIK dalam matriks FASA NON MAGNETIK akibatnya dengan adanya fasa non magnetik akan mengalami penurunan terhadap ketahanan KOROSI pada bagian tersebut. Perlu diketahui juga memilih filler metal yang akan digunakan untuk melakukan penyambungan atau perbaikan pada material yang SIMILAR ataupun DISSIMILAR harus selektip. Kebanyakan komposisi filler metal diatur oleh manufacturer (pabrik pembuat kawat las) karena kebanyakan kawat las yang dibuat pada saat menghasilkan DEPOSITE WELD mikrostrukturnya mengandung FERRITE. Ferrite yang terbentuk oleh pabrik pembuat kawat las Cr dan Mo dijaga pada prosentase yang tinggi didalam kisaran range yang diijinkan, sedangkan AUSTENITE forming element seperti Ni dijaga tetap rendah. Nah untuk mengukur terjadi FERRIT ( MAGNETIK ) sebelum pengelasan kita tentukan FERRITE NUMBER ( FN ) dengan perhitungan SCHAEFFLER – DELONG, ESPY atau WRC 92. Lebih-lebih yang DISSIMILAR joint.

 

 

Tanggapan 5 :
(Deny Mulya Nugraha – McDermott Indonesia)

 

Berikut kutipan artikel yg pernah saya baca:

“In the annealed condition all (austenitic SS) are essentially non-magnetic, but some may slightly magnetic by cold working.”

 

Bila hal tersebut benar, saya menduga dengan adanya cold working tsb mengakibatkan transformasi fasa austenite menjadi fasa lain yg bersifat magnetik. Keumungkinan ini terjadi hanya untuk kasus-kasus tertentu dimana kondisinya memenuhi syarat untuk terjadinya transformasi fasa tsb. Dugaan ini mengambil analogi TRIP (TRansformation Induced Plasticity) steel, dimana terjadi transformasi fasa pada retain-austenite menjadi martensite akibat deformasi yg dialami.

 

Sekali lagi..sekedar menduga…

 

 

Tanggapan 6 :
(Ananto Wardono – Unilever)

 

Dear Pak Farid,

Ada sedikit tulisan Pak Farid yang membuat saya bingung :

 

Pertama :

 

Selama pengelasan akan terbentuk Kristal ferit, sepengetahuan saya fasa untuk stainless steel adalah austenit dengan komposisi 18% Ni dan 8 % Cr (AISI 304 Detail lihat Handbook). Kristal Ferit kalau kita lihat didiagram fasa Fe-Fe3C jika Fe memiliki carbon content maksimum 0.025% (Fe Base).

 

Refer pada teori diatas, Stainless yang berfasa Austenit, akan berubah menjadi fasa Ferit jika ada difusi Nickel (Ni) danCarbon sampai batas diatas (%C < 0.025% dan Nickel <0.001%). Saya kira untuk Nickel difusion distainless steel sangat susah (Difusi Substitusi), karena diameter atom Ni & Fe hampir sama. Jadi pembentukan kristal ferit sebagai product after pengelasan untuk stainless steel tidak mungkin. Atau yang dimaksud Pak Farid adalah untuk Dissimilar Welding antara Stainless Steel (AISI 304) dengan HSLA atau steel Biasa. Kalau kasus ini pembentukan fasa ferit didaerah HAZ Base steelnya mungkin karena Perbedaan konsentrasi carbon di steel (0.3 % C) – stainless steel (0.03%) dan Panas yang tinggi diHAZ akan mendorong difusinya carbon dari HAZ Steel ke sisi Stainless steel dan membentuk CrCarbida diHAZnya stainless steel. Daerah diHSLA atau steel yang kadar karbonnya minimum(< 0.025 %) akibat difusi menjadi berfasa ferit. Akibatnya strenght di Steel (HAZ) turun.

 

Kedua :

 

Yang kedua hubungan antara fasa magnetik ke Corrosion resistant. Menurut pendapat saya – yang menyebabkan corrosion resistent distainless steel turun, contoh : AISI 304 adalah difusinya carbon ke batas butis austenit dan membentuk ikatan metalurgi M23C6. Hal ini mengakibatkan fungsi Cr Oxide sebagai corrosion barrier hilang akibat reaksi diatas. Untuk itulah kenapa ada AISI 316L yang kadar karbonnya <0.03%

 

Mohon kiranya jika tulisan saya salah dikoreksi oleh teman-teman sekalian.

 

 

Tanggapan 7 :
(Mohamad Isa Ansori – Pertamina UP VI Balongan)

 

Kenyataannya memang demikian Pak Ananto, saya juga heran.

Saya jumpai pada produk lasan sesama SS 321 ternyata sedikit magnetic walaupun base metalnya tidak magnetic. Kawat las yang dipakai juga SS321. Sudah sesuai WPSnya

 

Saya juga coba check pada coran SS321 (body valve) ternyata juga sedikit magnetik.

 

 

Tanggapan 8 :
(Ananto Wardono – Unilever)

 

Dear Pak Isa,

SS 321 bersifat sedikit magnetik memang masuk akal, Fasa Austenit disteel jika dikenai deformasi secara kejut (Kesempatan untuk difusi diminimize) akan mengalami mekanisme geser dan transfer ke Martensit – magnetik.

 

Kalau tidak salah di ITB pernah ada penelitian tentang ini salah satu aplikasinya TRIP Steel. Tetapi yang menjadi concern saya dibawah adalah transformasi dari Austenit ke Ferit pada pengelasan stainless steel & Sifat Magnetik terhadap efek korosi.

 

 

Tanggapan 9 :
(Farid Moch. Zamil – Mexo Inoxprima)

 

Dear Pak Isa
Coba Pak Isa tanya berapa FN (Ferrite content yang ada pada kawat tersebut)?
Kalau ada unsur FASA FERRITE sedikit banyak akan terdeteksi oleh MAGNET.
Adapun fenomena terbentuknya FASA FERRITE lihat penjelasan yang telah saya
kirim dibeberapa rekan milis yang lainnya.


Selain itu untuk material ini ada tambahan unsur titanium, columbium dan
tantalum kecenderungan pengelasan materil ini akan membentuk KARBIDA CHROM
 Cr23 C6) merupakan bentuk terlarutnya unsur KARBON dalam AUSTENITIC untuk
mengikat CHROM.

 

Tanggapan 10 :
(Farid Moch. Zamil – Mexo Inoxprima)

 

Dear Pak Ananto,

Perlu ada koreksi Stainless steel komposisinya 18 % Cr dan 8% Ni.
Mikrostruktur pada stainless stell tergantung pada penstabil FERRIT dan AUSTENITE. Penstabil FERRIT meliputi : Chromium (Cr), Mo ( Nb atau Cb = penstabil Niobium) dan titanium (Ti). Penstabil Austenite meliputi : Ni ; Mn ; Cu dan N (nitrogen).

Dari keterangan diatas Iron nickel dengan adanya penambahan chromium akan
dapat membuat tranformasi ke ferrite (Coba Pak Ananto baca Welding Metallurgy Of Stainless Steel by Welding Institute Of Canada) selain itu struktur yang terbentuk dalam logam las merupakan keseimbangan unsure penstabil ferrite dan austenite.


Masalah lain pada pengelasan Austenitik Stainless Steel adalah RETAK PANAS ( HOT SHORT CRACK ) terjadi bila logam yang dihasilkan AUSTENITIK PENUH artinya tidak ada DELTA FERRITE yang terbentuk. Retak panas ini terjadi pada temperature 1300° – 1400° C. Untuk mencegah retak panas unsur delta ferrite inilah perlu dimasukkan. Kalau boleh saya pinjam penjelasan saya terdahulu (Perlu diketahui juga memilih filler metal yang akan digunakan untukmelakukan penyambungan atau perbaikan pada material yang SIMILAR ataupun DISSIMILAR harus selektip. Kebanyakan komposisi filler metal diatur oleh manufacturer (pabrik pembuat kawat las) karena kebanyakan kawat las yang dibuat pada saat menghasilkan DEPOSITE WELD mikrostrukturnya mengandung FERRITE) sedikitnya diperlukan 3 – 8% delta ferrite untuk mencegah terjadinya RETAK PANAS. Coba Pak ananto analisa kawat las yang bapak pakai berapa ferrite content yang terdapat pada kawat las tersebut ? rata-rata 3 – 4 % Ferrite contentnya. Ada sih yang Ferrite content nya NOL tetapi setelah
diweld akan ada Ferrite contentnya. SELAMAT MENCOBA.

Salah satu penyebab dari turunnya corrosion resistant adalah KARBIDA juga
KANDUNGAN FERRITE. Coba Pak Ananto Baca disemua hand book stainless steel dan literaruter welding metalurgi lainnya sifat dari FASA FERRITE kalau saya boleh pinjam penjelasan dari Pak Rudi mengenai sifat dari FASA FERRITE ( pengelasannya
komposisinya tidak sama dengan base metal stainless steel… kecenderungannya non magnetik berubah menjadi magnetik di daerah lasan … sangat mungkin terjadi karena C, Si, Cr dan unsur pembentuk karbida… yang terkandung di filler metal akan mempromote fasa ferit yang bersifat magnetik)

Demikian pencerahan yang bisa saya sampaikan dan apa yang telah dipaparkan
oleh Pak Ananto adalah salah satu bagian dari sifat-sifat AUSTENITIK STAINLESS STEEL.

 

 

Tanggapan 11 :
(Ananto Wardono – Unilever)

 

Dear Pak Farid,
Terimakasih atas pencerahannya, Nggak salah memang Komunitas Migas-Indonesia memilih Pak Farid sebagai moderator Migas Indonesia.


Pak, saya hanya coba mengingat tentang Phase Transformastion refer to Hukum Fick 1 dan 2 dan menghubungkan dengan penjelasan Pak Farid tentang pembentukan Ferit :

  1. Driving force process difusi adalah Panas (Heat input dari process welding) & Perbedaan konsentrasi (%wt atom).
  2. Heat input dari welding mengakibatkan Cr berdifusi.
  3. Daerah yang kaya Cr transform dari austenite ke Ferit karena Cr penyetabil ferit.

Nah, Pak sekarang saya baru jelas.

Washington Consensus

Konsep dan nama “Washington Consensus” dipresentasikan pertama kali pada tahun 1990 John Williamson
John Williamson adalah seorang ekonom dari Institute for International Economics
IIE sebuah institusi yang meneliti ekonomi internasional berkedudukan di Washington
Williamson menggunakan istilah Washington Consensus untuk merangkum beberapa saran kebijakan oleh institusi di Washington pada saat itu
Institusi tersebut adalah IMF, Bank Dunia dan U.S. Treasury Department
Institusi tersebut bertujuan menciptakan agenda pemulihan Amerika Latin dari krisis keuangan
Williamson sendiri menolak program berikutnya yang menggunakan istilah Washington Consensus
Pada tahun 1992, Michael Novak (penulis konservatif) menyebut “Washington Consensus” menjadi Democratic Capitalism

Menurut Joseph Stanislaw dan Daniel Yergin penulis The Commanding Heights, istilah
Washington Consensus” dikembangkan di Amerika Latin

  • Orang Amerika Latin berpendapat bahwa Washington Consensus adalah sebuah teori konspirasi yang dibangun untuk memindahkan kesalahan pemerintah mereka kepada kesalahan pasar

Washington Consensus

  • Fiscal discipline
  • A redirection of public expenditure priorities toward fields offering both high economic returns and the potential to improve income distribution, such as primary health care, primary education, and infrastructure
  • Tax reform (to lower marginal rates and broaden the tax base)
  • Interest rate liberalization
  • A competitive exchange rate
  • Trade liberalization
  • Liberalization of inflows of foreign direct investment
  • Privatization
  • Deregulation (to abolish barriers to entry and exit)
  • Secure property rights

Washington Consensus

  • Kebijakan fiskal berimbang
  • Belanja negara diarahkan untuk bidang yang menawarkan tingkat pengembalian ekonomi yang tinggi dan yang berpotensi untuk meningkatkan distribusi pendapatan, seperti kesehatan, pendidikan dan infrastruktur
  • Reformasi pajak (untuk menurunkan tingkat marjinal dan memperluas basis pajak)
  • Pembebasan tingkat suku bunga
  • Nilai tukar mata uang yang kompetitif
  • Pembebasan perdagangan
  • Pembebasan aliran masuk dari FDI (Foreign Direct Investment)
  • Privatisasi
  • Deregulasi (menghapus rintangan masuk dan keluar)
  • Penjaminan hak kepemilikan (property rights)

Negara yang Sudah Mengimplementasi Washington Consensus

  • Argentina
  • Bolivia
  • Brazil (Plano Real)
  • Chile
  • Colombia
  • Costa Rica
  • Dominican Republic
  • Ecuador
  • El Salvador
  • Guatemala
  • Honduras
  • India
  • Mexico
  • Morocco
  • Nicaragua
  • Paraguay
  • Peru
  • Tunisia
  • Uruguay
  • Zambia

Joseph Stiglitz

  • Prof. Stiglitz, Pemenang Hadiah Nobel untuk Ilmu Ekonomi tahun 2001, melihat Bank Dunia dan WTO sebagai kepanjangan ideologi pemerintah AS
  • Pendapat Stiglitz
    • Pemaksaan “Ideologi” ekonomi AS berupa “Washington Consensus” lewat IMF
    • “Washington Consensus” tidak berhasil memperbaiki ekonomi terutama di Amerika Latin
    • Di Asia Timur, justru negara-negara yang tidak mau didikte oleh IMF, seperti Korea Selatan dan Malaysia, lebih cepat keluar dari krisis daripada Indonesia dan Filipina
  • Saran Stiglitz
    • Negara berkembang harus tegas pendiriannya saat berhadapan dengan IMF dan Bank Dunia
    • Negara berkembang berhak memberlakukan proteksi karena pada kenyataannya Amerika Serikat sendiri tetap memberi proteksi kepada beberapa sektor pertanian dan industri, sehingga melakukan double standards dalam perdagangan internasional